Pengikut setia

Friday, 26 August 2011

Saat kau sentuh hatiku



"Uwekkkk!!! Uweeekkkkkkkkkkkkkk!! Uweeeeeekkkkkkkkkkkkkkkkkk!!!" Tidak sampai 5 minit badan aku berjaya dikeluarkan daripada sebuah kantung berdarah, badan aku dilap dan dibungkus.

Seterusnya, aku mendengar suara garau mendendangkan gemersik azan di telinga kecilku. Hatiku tersentap dengan kalimah-kalimah yang dibisikkan. Aku tidak mengerti bacaannya tetapi bisa aku tenang mendengarnya. Hatiku tersentuh! Esakan aku tiba-tiba berhenti tetapi jantungku berdebar-debar seperti ada roh baru menyelinap ke saluran darahku.

Telah kusedari, itulah detik paling bersejarah dalam kehidupanku. Tanggal 31 Mei 1988 di mana aku telah dilamar sebagai seorang kekasih. Hatiku telah tersentuh dengan izinNya. Dia telah memilih aku sebagai ummat akhir zaman Nabi Muhammad SAW



KESAKSIAN HAMBAMU

Syahadah merupakan satu kalimah penyaksian, di mana ketika mengucap syahadah ini, kita mengakui bahawa tiada tuhan yang disembah melainkan Allah, Nabi Muhammad SAW ialah pesuruh Allah.

Ketika di alam rahim, kita semua telah membuat satu penyaksian, cuma apabila kita telah transit di alam dunia inilah, anak-anak yang diibaratkan sehelai kain putih suci lagi bersih bakal dicorakkan oleh ibu bapa.

Setiap kelahiran di dunia ini, lahir dalam fitrah Islamiyyah. Ibu bapa yang akan mencorak sama ada anak itu menjadi Yahudi, Nasrani atau Majusi.

Apabila anak-anak tiba di alam dunia, maka bermulalah pengukuhan syahadah itu melalui laungan azan atau iqamat yang akan dibacakan oleh si ayah.




NUR SYAHADAH : SUATU PERJALANAN MENGENALI DIRIKU DAN DIRIMU JUA

Apabila kita melafazkan kalimah tauhid, syahadah itu akan datang sekali dengan tanggungjawab terhadap pengakuan yang dilakukan. Andai disorot kembali sirah sahabat-sahabat Nabi, bila saja mengucapkan kalimah syahadah, maka apa yang berlaku kepada mereka?

Apakah mereka hanya sekadar lafaz dan berpeluk tubuh?
Tidak. Hidup mereka berubah!

Hanya dengan satu lafaz syahadah, dunia bagai mahu kiamat. Gunung berapi bagai mahu meletup! Seolah-olah perang dunia ketiga bakal meletus.

Cuba kita lihat, apabila Bilal bin Rabah RA memeluk Islam, apa yang berlaku? Dia sanggup diseksa dengan dasyat sekali, diletak batu besar atas badan di tengah-tengah panas, diseret di atas batu-batu pasir yang panas membahang. Titik hidup dia berubah bila dia melafazkan syahadah. 

Ada apa dengan syahadah?

Sehinggakan apabila Saidina Abu Bakar As-siddiq RA mahu membeli Bilal yang pada masa itu masih seorang hamba, dia sanggup menawarkan hampir seluruh hartanya untuk membeli Bilal kerana dia tahu syahadah itu lebih mahal dan lebih tinggi nilainya.

Kita lihat pula sahabat Nabi yang bernama, Mus’ab bin Umair RA , yang dahulunya seorang yang sangat-sangat kaya. Kalau tengok dia, pakaian dialah yang termahal sekali antara orang lain, pewangi yang dipakai, memang tiada siapa yang boleh tandingi Mus’ab. Itu nak menunjukkan betapa kayanya dia sampai jarang orang miliki barang yang dia miliki.

Tapi hidup dia berubah dengan satu syahadah. Bila dia dah ucap syahadah, dia tak duduk diam. Dia pergi ke Madinah, sebarkan pasal Islam. Hampir semua pintu rumah diketuknya. Diceritakan hampir seluruh penduduk
Madinah memeluk Islam kerana dia. Sememangnya sahabat-sahabat Nabi dulu, bila dapat satu ayat, dia tak akan simpan. Dia akan terus sebarkan.

Kenapa dia boleh jadi begitu? Sebab mereka tahu, setakat mengaku, mengucap syahadah itu belum cukup, tapi harus dibuktikan dengan menyebarkan dan menerangkan kepada orang lain tentang kebenaran hukum Allah. Sahabat-sahabat Nabi, bila saja mendengar sepotong ayat Quran, mereka tak pernah simpan. Terus disebar-sebarkan. 

Bagaimana pula dengan kita?
Sudahlah islam yang kita anuti ini adalah warisan turun temurun daripada nenek moyang, sanggupkah kita hanya bergelar islam hanya pada nama? Islam hanya pada IC?


Menurut Syeikh Abdul Al-‘Ala Al Mardudi, seorang pejuang yang mahu mebina Negara Islam di India, katanya dalam satu ucapan :

"Hanya bergantung kepada pengakuan dan cakap kosong dalam hal ini tidak cukup. Sebenarnya apabila kita mengakui Allah sebagai Tuhan dan Islam sebagai agama (cara hidup) kemudian kita lafazkan syahadah yang sebenar ( pengakuan bahawa Tiada Tuhan yang tayak disembah selain Allah dan Muhammad utusan Allah), kita sepatutnya merasai tanggungjawab yang perlu kita laksanakan sebaik sahaja melafazkan syahadah ini. 

Perlu difikirkan, apa yang perlu kita lakukan untuk menunaikan tugas penting ini?


No comments:

Post a Comment

arigatO!