Pengikut setia

Friday, 26 August 2011

Cerpen seorang sahabat


Ada seorang sahabat yang baru sahaja kemalangan motorsikal. Demi mengelak kereta yang masuk laluannya secara tiba-tiba, dia terbabas melanggar batu di penghadang tepi jalan, lalu tercampaklah dia dan motorsikalnya ke hadapan.

Alhamdulillah, Allah masih sayangkannya.
Nyawanya masih ada lagi, tulangnya tidak patah.
Cumanya dia mengalami kesan hantukan di kepala yang amat kuat
Kepalanya hampir berdarah
Bibirnya pecah
3 giginya patah
Dagu dan dahinya lebam dan berdarah
Kaki dan tangannya luka di sana sini
Dia tak dapat bercakap dengan fasih kerana terasa lidahnya terkoyak

Dia dikejarkan ke hospital yang berdekatan, HUKM (Hospital UKM). Darah banyak tersimbah keluar dan membasahi tudung dan bajunya. Dia tak dapat berkata apa-apa. Hanya air mata yang mengalir keluar menahan kesakitan yang teramat sangat. Me'recall' kembali kejadian yang berlaku kepadanya, amat menyakitkan kepala.

Setelah 3 jam lebih, semua procedure telah dibuat dan darah yang keluar dapat dikurangkan. Dia menerima 3 jahitan di bahagian mulut. Luka-luka telah dibersihkan setelah meraung-raung kesakitan.

Pukul 12.30 malam, sahabat itu yang tinggal di asrama HUKM telah dibawa berehat. Hampir semua sahabatnya yang lain membantu, memapah dan mengangkatnya menggunakan kerusi sehingga ke biliknya di tingkat 3.

Disebabkan hanya tinggal seminggu lagi exam akan bermula, sahabat itu mahu fokus belajar di biliknya. Malam itu, dia tak dapat tidur. Hanya terlantar di katil bertemankan air mata kesakitan. Kaki dan tangannya tidak boleh banyak bergerak kerana terlalu sakit.

Makan, minum, mandi, solat dan sebagainya diuruskan oleh adiknya yang baru pulang ke KL pada hari kedua accident selepas mendapat khabar buruk kakaknya.

Dalam mengharungi tempoh selama seminggu untuk persiapan terakhir exam, sahabat tersebut agak tertekan kerana susah nak terima apa yang dibaca. Kepalanya selalu pening. Lidahnya sakit untuk berbicara apatah lagi untuk makan. Dia tiada tenaga dan tiada kudrat.

Masuk hari kedua, dia hampir putus asa untuk mengambil exam. Tidak putus-putus dia mengucap kalimah syahadah untuk terima takdir Allah dan berdoa kepada Allah untuk kuatkan semangatnya yang kian luntur. Dia tidak ingin menjadi hamba yang lemah dan berputus asa. Sembahyang di atas katil agak meng'kekok'kan dia untuk sujud menyembah bumi. Air mata bagai tidak mahu berhenti, berterusan mengalir menagih simpati Illahi. Walaupun bibir tak dapat digerakkan, hanya hati sedang berbicara dengan Sang Pencipta.

Ya Allah...
Terlalu berat ujian ini...

Dia keseorangan dalam bilik dan semangat juang untuk belajar semakin pudar. Dia cuba sms sahabat-sahabatnya yang lain agar dapat membantu dan study bersamanya. Ada yang merespon, dan ada yang tidak. Tapi alhamdulillah juga, walaupun hanya belajar di waktu malam lebih baik daripada langsung tidak belajar.

Exam semakin hampir. Kerisauan semakin memuncak. Masih banyak yang tidak dibaca. Sahabat itu cuba menjadi cekal dan tabah. Kegeringan kesakitan menjadi peneman ketika belajar. Air mata tak dapat ditahan-tahan lagi. Tersedu-sedu sambil menghafal nota-nota. Habis basah notanya.

Ya Allah......
Sakitnya badanku......
Sakitnya kepalaku.....

Menjelang exam, sahabat tersebut cuba untuk bangun berjalan pergi ke dewan peperiksaan. Dikumpulkan kekuatan dan azam untuk terus menempuhi peperiksaan tersebut. Seminggu terlantar di atas katil, memustahilkan dia untuk pergi ke ward bagi mempraktis 'short case'.

Sebulat hati hanya berserah kepada Allah. Bertawakal kepadaNya dengan sepenuh jiwa dan raga. Tiba exam 'short case', examiner meminta untuk melakukan Central nervous system examination at lower limb (kaki) sahabat tersebut tidak dapat melakukan dengan baik kerana tangannya masih tidak kuat untuk bergerak, apatah lagi mengangkat kaki pesakit tersebut. Ditambah keadaan fizikal pesakit yang tinggi dan berbadan besar.

Akhirnya, keputusan peperiksaan keluar.

Untuk kertas teori alhamdulillah, dia tak sangka boleh mendapat markah 30/40. Melepasi markah lulus sebanyak 20. Tetapi, percaturan Allah memang sangat hebat, dia hampir lulus 'short case' dengan nilai 3 markah lagi.

Ketika melihat keputusan peperiksaan, air mata dia sudah kering untuk menangis lagi. Walaupun hampa, dia masih bersyukur kerana masih ada nyawa untuk berusaha dan cuba yang lebih terbaik pada masa akan datang.

Namun, sehingga hari ini, apabila terkenang adegan terseksanya belajar dalam tangisan kesakitan, air mata  pasti mengalir. Dia cuba memujuk hati agar terus bertabah. Parut yang masih ada di muka, terkesan di jiwa sampai bila-bila, Parut itu walaupun tidaklah sebesar mana tetapi berdarah semula dan memakan masa untuk sembuh. Begitu juga hati yang terluka dengan ujian hebat Allah.

Setiap hari menatap muka di cermin, pasti ada air jernih mengalir.
Terkenang sebuah kisah kedukaan mencoret garis hitam dalam sejarah hidupnya.

Dia akur dengan takdirnya. Pasrah dengan ketetapan takdir. Jika Allah mahu cabut nyawanya,ketika itu dia akur, Kerana pada malam itu, dia keluar untuk melakukan kerja dakwah. Dia gembira andai kata kisah hidupnya tamat seperti 2 orang sahabat UPSI yang meninggal dunia dilanggar lori ketika menaiki motorsikal pulang dari satu program dakwah. Mayat kedua mereka disemadikan dengan wajah yang tenang dan tersenyum.

Allah...andai diberi peluang. Sahabat itu juga memahukannya. Tapi dia takut. Amalannya masih tidak cukup sebagai syarat untuk mati dalam keadaan mulia sebegitu. Dia menangis malu.




SAHABAT YANG SUKA MEMBERI


Sahabat...kau terlalu baik untuk aku. Aku tak layak untukmu

Hadis Ibn Umar R.A, “Seorang mukmin yang bergaul dengan orang ramai dan bersabar di atas kesakitan yang timbul akibat pergaulan itu, adalah lebih baik daripada mukmin yang tidak bercampur dengan orang ramai dan tidak sabar di atas kesakitan akibat pergaulan itu“(HR At-Tarmizi & Ibn Majah)

Melihat kisah sahabat di atas, salah satu perkara yang paling penting untuk merangsang semangatnya bangkit kembali adalah SAHABAT. Mungkin dia sudah berdoa kepada Allah, dan Allah memakbulkan doanya dengan menghantar seorang sahabat sebagai pengantara.

Seorang sahabat yang suka memberi amat payah untuk dicari. Ketika senang, ramai sahabat di sekeliling kita. Tetapi , ketika susah tiada seorang pun mahu berkongsi rasa. Tiada siapa yang sanggup mengorbankan masa, waktu dan wang untuk membantu. Sebagai contoh, jika dengar sahabat sakit atau ditimpa musibah, berapa orang sahaja yang sudi menziarahinya, menolongnya atau memberikan kata-kata semangat kepadanya.



SAHABAT SEJATI BUKAN MEMBERI SAAT DIPINTA
" aku mencintai sahabatku dengan segenap jiwaku, sahabat yang baik adalah seiring denganku dan menjaga nama baikku ketika aku hidup atau selepas mati, ku hulurkan tangan kepada sahabatku, untuk berkenalan kerana aku akan merasa senang, semakin ramai sahabat, semakin aku percaya diri, aku selalu berharap mendapat sahabat sejati, yang tidak luntur baiknya, dalam suka dan duka, jika aku dapat, aku ingin setia padanya" - imam syafie-

Sahabat sejati bukan memberi pada saat orang meminta, ia mempunyai mata pandang yang mampu menembus kegusaran hati sahabatnya. Ia memberi tanpa kata-kata, doa, dan motivasi tanpa menepuk dada.

Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya:” Tidak sempurna iman seseorang dari kamu sehingga ia suka saudaranya mendapat (kebaikan seperti) apa yang ia sendiri suka mendapatnya.”(HR Bukhari&Muslim)

Sahabat itu tidak pernah berkira, tidak bakhil, pandai meraikan dan suka menolong orang.
Suka saling menasihati dan berkongsi ilmu.

Mungkin sepanjang perjalanan hidup selain keluarga, kita pernah ada seorang sahabat yang menjadikan dirinya batu pijakan sehingga kita boleh melangkah maju dan lebih jauh. Meskipun cuma batu kecil, namun tidak mustahil mampu menyelamatkan kita dari jurang kejatuhan yang melumpuhkan. Sayangnya, seringkali kita tak pernah dan kadang-kadang tidak sedar batu-batu pijakan itu dan melupakannya.

Sahabat sedemikian adalah harta yang laing berharga di dunia. Bagi diri ini, kehadiran sahabat sejati menjadi dambaan setiap kita. Ia adalah pelita penerang dalam kehidupan. Ia bak bintang yang menemani sang rembulan.

Aku bersyukur kerana hadirnya sahabat-sahabat yang suka memberi nasihat kepada aku. Aku doakan semoga Allah membalasnya dengan kebaikan di dunia dan akhirat.

Semoga persahabatan kami terus berkekalan dan dirahmati. Semoga perkenalan ini kerana Allah dan berpisah juga kerana Allah.




CARA-CARA MEMILIH SAHABAT

NASIHAT yang boleh diikuti dalam membina persahabatan ialah sebagaimana pesanan al-Qamah (seorang sahabat Rasulullah saw) kepada anaknya:

1.  Pilihlah sahabat yang suka melindungi sahabatnya, dia adalah hiasan diri kita dan jika kita dalam kekurangan nafkah, dia suka mencukupi keperluan.

2. Pilihlah seorang sahabat yang apabila engkau menghulurkan tangan untuk memberikan jasa baik atau bantuanmu, dia suka menerima dengan rasa terharu, jikalauia melihat kebaikan yang ada pada dirimu, dia suka menghitung-hitungkan (menyebutnya).

3. Pilihlah seorang sahabat yang apabila engkau menghulurkan tangan untuk memberikan jasa baik atau bantuanmu, ia suka menerima dengan rasa terharu dan dianggap sangat berguna, dan jika ia mengetahui mengenai keburukan dirimu ia suka menutupinya.

4. Pilihlah sahabat yang jikalau engkau meminta sesuatu daripadanya, pasti ia memberi, jikalau engkau diam, dia mula menyapamu dulu dan jika ada sesuatu kesukaran dan kesedihan yang menimpa dirimu, dia suka membantu dan meringankanmu serta menghiburkanmu.

5. Sahabat yang jikalau engkau berkata, ia suka membenarkan ucapan dan bukan selalu mempercayainya saja. Jikalau engkau mengemukakan sesuatu persoalan yang berat dia suka mengusahakannya dan jika engkau berselisih dengannya, dia suka mengalah untuk kepentinganmu.

Dalam memilih sahabat kita hendaklah memilih sahabat yang baik agar segala matlamat dan hasrat untuk memperjuangkan Islam dapat dilaksanakan ersama-sama sahabat yang mulia.

Sucikanlah 4 hal dengan 4 perkara : 

1. wajahmu dengan linangan air mata keinsafan
2. lidahmu basah dengan berzikir kepada Penciptamu
3. hatimu takut dan gementar kepada kehebatan Rabbmu
4. dosa-dosa yang silam di sulami dengan taubat kepada Dzat yang Memiliki mu



p/s :

1. Gambaran bagaimana manisnya kehidupan ini apabila kita mengaplikasikan amalan sunnah. Antara sunnah Rasulullah SAW ialah MEMBERI HADIAH. Ia boleh digunakan dalam membantu keberkesanan dakwah, khasnya dakwah fardiyah dan untuk mengeratkan lagi ukhuwah. Hadiah tidak semestinya yang mewah.Tapi, cukup sesuatu pemberian tanda ukhuwah yang akan mencetuskan mahabbah (kasih sayang) dan rasa rindu.

2. Puisi ini khas untuk sahabat-sahabat seperjuanganku yang disayangai kerana Allah. uhibbukum fillah abadan abada.

Teman,
di jalan Allah persahabatan ini bukanlah milikku,
dan bukan jua milikmu...
persahabatan ini adalah perancangan Allah yang mengetahui segala rahsia..
kerana Dialah aku mengenalimu,
dan kerana Dia juga telah menetapkan kau dan aku mengukir 1001 kenangan bersama...
persahabatan ini sudah pasti terisi dengan kasih sayang...
kerana ukuwah itu indah andai keranaNya
sekalipun kita pernah saling terasa
ketahuilah,
aku tidak pernah MEMBENCI dirimu
apatah lagi diri ini tidak layak bersahabat denganmu

No comments:

Post a Comment

arigatO!