Pengikut setia

Friday, 26 August 2011

Menyembah Allah atau lailatulqadar?




“Aku rasa macam malam tadi lah”
“Ish, mana ada. Takkan malam  tadi”
“A’ah la, ko ni memandai je lah”


DURIAN RUNTUH?

 “Sesungguhnya Kami menurunkannya di dalam malam Al-Qadr, dan adakah kau tahu apa itu Malam Al-Qadr? Malam Al-Qadr itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turunlah para malaikat, dan Ruh(Jibril) dengan izin Tuhan mereka untuk segala urusan. Sejahteralah malam itu sehingga terbitnya fajar” (Al-qadr, ayat 1-5)



Ramai orang mencari-cari malam Al-Qadr ini. Mahu ibadahnya dikira seperti beribadah lebih dari 1000 bulan seperti yang diumumkan oleh Allah swt. Maka bermacamlah caranya orang berusaha mendapatkan malam ini.
Ada yang pada 10 malam terakhir ini, dia bersungguh-sungguh buat ibadah tanpa henti, mengisi waktunya dengan sebenar-benar pengisian. Tak kurang juga yang hanya pilih malam ganjil sahaja, malam genap dia tak sungguh-sungguh. Ada pula yang hebat dalam kira-kira, membuat pengiraan matematik, menjangka bila datangnya Malam Al-Qadr untuk tahun ini dan tahun mendatang.
Macam-macam. Mungkin kita daripada sebahagian dari yang banyak-banyak berusaha itu.
Jadi, setakat hari ini. Sahabat dah jumpa Lailatulqadar? Atau hanya menanti sahaja?



PERSEPSI NEGATIF
 “Betul la. Semalam lailatul qadar. Aku dapat rasa. Tak caya tanya mamat”
“Yelah, aku dapat rasa "sesuatu". Tak sama dengan hari biasa”
“eh, ko ni merepek. tak kan lah!”

Satu pihak menidakkan. Satu pihak lagi mengiyakan.
Menidakkan kerana pada malam itu tidak bangkit, tidak bersungguh-sungguh beribadah pada malam  itu.
Mengiyakan kerana pada malam itu terbangkit tetapi berkemungkinan hari lain tidak bangkit. Jadi hari yang terbangkit, itulah lailatulqadar. Hari yang tak bangkit, itu bukan lailatulqadar.


MENCARI atau MENANTI?
“Menyesal aku makan banyak sangat time berbuke. Tu yang liat sangat bangun malam. ”
“Adoi...kenapalah aku tak kunci jam ni”
“Mah!  Nape ko tak kejutkan aku bangun sahur ha?”
“Gile...macam mane aku leh terlajak suboh gajah nie?”

Macam-macam  Mungkin akan terlintas dalam hati kita yang terlepas lailatulqadar kan?
Sebenarnya, lailatulqadar bukan  kita perlu  tunggu-tunggu atau menanti. Maksudnya, kita tidak sepatutnya menunggu dan mencari-cari tandanya, barulah beribadah.  Jika begitu lagaknya, yang kita sembah adalah lailatulqadar, bukan Allah swt.
Berfikir. Tentu ada hikmah kenapa Allah tidak nyatakan secara spesifik bila dan masa malam yang penuh barakah ini. Yakni, dalam hal lain, sama sepertinya mengapa Allah tidak memberitahu bilakah kita akan mati.


Sebabnya....



 “…Untuk melihat, siapakah antara kamu yang terbaik amalannya…” (Al-Mulk ayat 2)


LAILATULQADAR: LUCKYDRAW
“Loh. Lailatulqadar ni macam luck je. Kalo dapat, dapat. Kalo tak dapat, sudah le”
“Eh. Bukan rezeki Allah nak bagi mana yang Dia suke ke?”
Sebenarnya, lailatulqadar adalah salah satu daripada rezeki-rezeki Allah swt kepada hambaNya yang TERPILIH.
Terpilih bukan bermakna good luck
Tidak terpilih bukan bermakna bad luck

Tetapi terpilih kerana kesungguhnnya, terpilih kerana mungkin ada amalnya yang terangkat di sisi Allah, terpilih kerana dia memang meminta kepada Allah swt dengan penuh KEIKHLASAN dan KECINTAAN.

Agak-agak, adakah gandaan pahala, gandaan amal yang lebih baik dari 1000 bulan itu, Allah akan bagi pada kita, dalam keadaan kita ini lalai kepada-Nya? Dalam keadaan kita ini jauh daripada-Nya? Dalam keadaan kita ini tidak bersungguh-sungguh langsung mendekati-Nya?


SALAH BERDOA 
Siapakah antara kita yang berdoa:
 “Ya Allah, berikanlah aku rezeki dapat beribadah pada malam lailatul qadar”
“Ya Allah, Kau temukanlah aku pada malam lailatul qadar pada Ramadhan kali ini”
Sekadar berjumpa, memang semua kita akan berjumpa dengan lailatul qadar. InsyaAllah tak akan miss punya, melainkan kita tidur dari lepas asar sampai pukul 7.00 pagi esoknya, setiap hari, pada 10 malam terakhir.
Tapi masalahnya, siapa yang diizinkan Allah, dipilih oleh Allah SWT untuk beribadah, memohon apa yang ingin dipohon, pada malam yang mulia ini?
Inilah ruginya orang yang tidak bersungguh-sungguh sejak dari awal Ramadhan lagi. Yang dia tahu, menunggu 10 malam terakhir. Tapi bila tiba 10 malam terakhir, dia tetap tidak mampu bersungguh-sungguh. Kenapa? Kerana dia telah lemah selama 20 hari. Mustahil orang yang tidak pernah makan nasi, boleh makan nasi sebanyak 10 pinggan dalam masa sejam!




MENYEMBAH LAILATULQADAR
 “Ala, kalau sungguh-sungguh daripada awal, tapi kalau malam lailatul qadar tu tertido , sia-sia jugak”
Mungkin?
Tak mengapa. Terlepas pun tak mengapa kalau kita dah sungguh-sungguh dari awal. Bukankah orang yang bersungguh-sungguh dari awal, dia nampak dan faham, terang jelas dan nyata,  kenapa dia beribadah, kenapa dia bersungguh-sungguh.
Dia menyembah Allah, mengharap redha Allah. Bukannya dia menyembah lailatul qadar, mengharap redha malam itu kepadanya.

Dan jangan kita pandang rendah rahmat Allah swt kepada orang yang berusaha mendekatiNya dengan bersungguh-sungguh. Percayalah, bahawa Allah swt tidak akan dan tidak pernah sesekali mensia-siakan hambaNya yang bersungguh-sungguh. Orang yang bersungguh-sungguh, pastinya hanya Allah akan berikan yang terbaik untukNya.

Kalau tak dapat lailatul qadar, tapi dapat redha Allah, dapat pengampunan Allah, bukankah itu sudah dikira cukup bagus? Cukup bernilai?
Kalau dapat lailatul qadar, malam-malam berikutnya tidak bangun qiam. Apa nilainya? Kualiti ibadah pula semakin surut dek teruja sudah mendapat pahala 1000 beribadah.
Padahal bukanlah lailatul qadar itu yang memberikan pahala. Bahkan Allah jualah yang memberikan pahala kepada kita.

Kita masih ada sisa berbaki Ramadhan. Masih sempat perbaiki niat, perbaiki matlamat untuk kita raih redha dan pengampunan Allah swt dalam Ramadhan ini. Mungkin kita terlepas lailatul qadr pada malam 21 atau 23. Tapi pengampunan dan redha Allah itu masih terbuka.
Mari kita bersungguh-sungguh, mendekatiNya, meminta agar Dia membenarkan kita menjadi hambaNya yang terbaik! Yang soleh dan solehah! Bersungguh dan bersemangat dalam beribadah untuk mencapai cinta Allah swt


No comments:

Post a Comment

arigatO!